Adakah Berambut Panjang Sunnah?

S: Berdasarkan hadith, diceritakan rambut Nabi SAW adalah panjang hingga mencecah bahu baginda. Apakah atas dasar ittiba’, maka kita sepatutnya menyimpan rambut panjang?

Jawab:

1. Diajukan soalan ini kepada Imam Ahmad Ibn Hanbal. Memang sunnah menyimpan rambut panjang, bahawa al-Barra’ bin azib menceritakan,
أن رسول الله صلى الله عليه وسلم كان يضرب شعره منكبيه .
Dari Anas, “bahawa rambut baginda saw adalah mencecah bahunya” HR Muslim 2338
Maka siapa yang mampu meniru RasuluLlah saw adalah bagus dan suatu ibadah. Tapi kata Imam Ahmad, hanya sanya kami tidak mampu beramal dgn sunnah ini (rambut panjang) kerana kesibukan kami dan kos membiayainya. (al-Mughni, 1/119)
Pendapat Imam Ahmad, rambut panjang mmg sunnah tapi kalau sibuk dan mahal kos rawatan dan penjagaannya, maka tidak apa ditinggalkan, sebagaimana kaum salaf juga tidak mampu beramal dgnnya.

2. Diajukan isu rambut ini kepada Syaikh Ibn Uthaimiin, mantan Mufti KSA. Beliau menjelaskan ia bukan sunnah, cuma adat kebiasaan dan hukumnya mubah, samada ingin memanjangkan (dgn penjagaan) dan memendekkan. Ini terbukti dgn perintah baginda kepada umatnya samada mencukur semuanya atau membiarkan semuanya. Ini bermaksud, andaikata baginda mahu umatnya memanjangkan rambut sudah tentu baginda akan memerintahkan dgn jelas, tapi baginda menyebut sapa yg nak simpan rambut, simpan semuanya dan siapa nak cukur cukur semuanya (botak). Panjang pendek tidak dinyatakan kepada siapa yg nak menyimpan rambut. Cuma baginda menekankan penjagaan dan perapiannya. (Manzumah Usyul Fiqh/118)

Pendapat pilihan ialah pendapat Syaikh Ibn Uthaimiin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *