Soalan:

Adakah ada hadis mengenai larangan menyakiti dan mencaci mayat  dan duduk di atas kubur ?

Haram hukumnya kita menyakiti dan mencaci orang yang sudah meninggal.  Aisyah r.ha berkata bahawa Rasulullah SAW telah bersabda:”Janganlah kamu mencaci maki orang-orang yang telah meninggal dunia. Kerana sesungguhnya mereka telah sampai pada apa yang mereka dahulukan (amalkan baik atau buruk)”.

 

Allah telah menetapkan bahawa mayat mempunyai kehormatan yang wajib dipelihara sebagaimana kehormatan orang hidup. Allah SWT telah menetapkan pula bahawa menganiaya mayat sama saja dosanya dengan menganiaya orang hidup.Sesungguhnya mayat mempunyai kehormatan sebagaimana orang hidup. Melanggar kehormatan dan menganiaya mayat adalah sama dengan melanggar kehormatan dan menganiaya orang hidup.Dan sebagaimana tidak boleh menganiaya orang hidup dengan membedah perutnya, atau memenggal lehernya, atau mencongkel matanya, atau memecah tulangnya, maka begitu pula segala penganiayaan tersebut tidak boleh dilakukan terhadap mayat.

 

Sebagaimana haram menyakiti orang hidup dengan mencaci maki, memukul, atau melukainya, maka demikian pula segala perbuatan ini haram dilakukan terhadap mayat.

 

Diriwayatkan dari Aisyah Ummul Mukminin r.ha,  Rasulullah SAW bersabda : “Memecah tulang mayat itu sama dengan memecah tulang orang hidup”(Hadis Riwayat Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Hibban)

 

Imam Ahmad meriwayatkan dari ‘Amar bin Hazm Al-Anshari r.a, dia berkata, “Rasul pernah melihatku sedang bersandar pada sebuah kuburan. Maka baginda bersabda:‘Janganlah kau menyakiti penghuni kuburan itu!’

 

Imam Muslim dan Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a, dia berkata bahwa Rasulullah SAW telah bersabda: “Sungguh jika seorang dari kalian duduk di atas bara api yang membakarnya, nescaya itu lebih baik baginya daripada dia duduk di atas kuburan” 

 

Sumber: https://www.facebook.com/notes/abu-basyer/soal-jawab-agama-siri-14-politik-islam-adab-menuntut-ilmu-berbaik-sangka-buruk-s/10151946310051040

Comments

  1. Julia

    Assalam mu’alaikum Ustaz yg dimuliakan.
    Video ini sangat menyedihkan hati saya. Apakah betul sampai kuku mayat itu harus dicabut,padahal sekarang ini sudah ada obat untuk menghapuskannya dgn mudah! Juga tentang rambut yg diwarnakan siMayat. Saya merasa fatwa ibu /tukang mandi/ Ustazah itu belum pernah saya dengar. Coba ustaz jelas kan .terima kasih banyak ustaz.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *